Wakil Ketua MPR RI, Hidayat Nur Wahid Angkat Suara Terkait Isu Masa Jabatan Presiden 3 Periode

- 16 Maret 2021, 12:01 WIB
Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, mempertanyakan kesungguhan Presiden Joko Widodo  yang berniat merevisi Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE)
Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, mempertanyakan kesungguhan Presiden Joko Widodo yang berniat merevisi Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) /kolase foto instagram/@hnwahid @jokowi/

Tuban Bicara - Wakil Ketua MPR, Hidayat Nur Wahid akhirnya turut angkat bicara menanggapi tentang hebohnya isu masa jabatan Presiden 3 periode akhir-akhir ini.

Hidayat Nur Wahid menegaskan bahwa tidak ada agenda amandemen UUD 1945 untuk memperpanjang masa jabatan presiden 3 periode.

Baca Juga: Hebat! Pemuda Tuban Raih Juara 1 Lomba Kreasi Seafood

Baca Juga: Sinopsis Ikatan Cinta Selasa 16 Maret 2021, MEMILUKAN! Andin Dituduh Nino Berselingkuh dengan Roy

Munurutnya, sampai hari ini belum ada usulan baik secara legal maupun formal ke pimpinan MPR.

"Sampai hari ini, belum ada satu pun usulan secara legal dan formal baik dari Istana, individu, maupun anggota MPR yang mengusulkan ke pimpinan MPR untuk mengubah UUD 1945 memperpanjang masa jabatan Presiden menjadi tiga periode," tutur Hidayat Nur Wahid sebagaimana yang dilansir Tuban Bicara dari Antara News Senin, (15/3). 

Baca Juga: Singgung Masa Jabatan Presiden 3 Periode, Mahfud MD: Jangan Diseret-seret lah Kabinet Jokowi

Menurut Hidayat Nur Wahid, ia menegaskan bahwa tidak akan ada pembahasan terkait pembahasan amandemen untuk menambah masa periode seorang Presiden.

Ia juga menyampaikan bahwa pimpinan MPR akan senantiasa memegang komitmen dalam menjaga amanah reformasi yaitu dengan melaksanakan Pasal 7 UUD 1945.

Halaman:

Editor: Muchlis T

Sumber: tasikmalaya.pikiran-rakyat.com


Tags

Terkait

Terkini