Ukraina Berusaha Memulihkan Tenaga yang Dilumpuhkan Oleh Serangan Udara Rusia

- 24 November 2022, 19:52 WIB
Ilustrasi serangan rudal Rusia ke Ukraina.
Ilustrasi serangan rudal Rusia ke Ukraina. /Tuban Bicara/Press Service of the State Emergency Service of Ukraine via Reuters

Tuban Bicara - Listrik secara bertahap dipulihkan ke kota-kota Ukraina termasuk ibu kota Kyiv pada hari Kamis (24/11/22), sehari setelah serangan rudal Rusia menyebabkan pemadaman listrik terbesar di Kyiv dalam sembilan bulan perang.

Pemerintah daerah mengatakan 25 persen rumah di Kyiv masih tanpa listrik tetapi pasokan air telah dipulihkan di beberapa daerah dan akan mulai bekerja di daerah lain pada Kamis malam.

Dalam peningkatan besar dari Rabu, ketika pihak berwenang mengatakan listrik padam di seluruh wilayah Kyiv, angkutan umum beroperasi di ibu kota, dengan bus menggantikan trem untuk menghemat listrik.

Baca Juga: Resmi Dilantik, BEM IAI Al Hikmah Tuban Siap Bangun Sinergi Untuk Mewujudkan Inovasi

"Mari kita bertahan, terlepas dari segalanya," kata administrasi militer regional Kyiv dalam sebuah pernyataan.

Menteri Energi German Galushchenko mengatakan tiga pembangkit listrik tenaga nuklir yang dimatikan karena serangan pada hari Rabu diperkirakan akan kembali berfungsi pada hari Kamis, dan ini akan membantu meringankan masalah pasokan.

"Situasinya sulit di seluruh negeri," katanya dalam komentar yang disiarkan televisi, tetapi menambahkan bahwa sistem energi nasional telah "dipersatukan kembali" menyusul kerusakan akibat serangan misil dan pembangkit listrik akan meningkat sepanjang Kamis.

Baca Juga: Bantai Kosta Rika 7-0, Begini Hasil Pertandingan Spanyol vs Kostarika Tadi Pada Piala Dunia 2022 Qatar

Operator jaringan Ukrenergo mengatakan Kamis bahwa "serangan spesifik", yang katanya sebagian besar menargetkan fasilitas pembangkit listrik, berarti daya dikembalikan lebih lambat daripada selama gelombang serangan sebelumnya.

Halaman:

Editor: Ainun Machmudia

Sumber: koreatimes.co.kr


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x